Sabtu, 05 Desember 2020  
Pendidikan / Sekolah Tutup karena Corona, Guru Ubah Kelas Jadi Kandang Ayam
Sekolah Tutup karena Corona, Guru Ubah Kelas Jadi Kandang Ayam

Pendidikan - - Senin, 07/09/2020 - 09:04:14 WIB

KENYA,situsriau.com - Sebuah sekolah swasta di Kenya beralih fungsi dari tempat belajar mengajar menjadi fasilitas peternakan unggas. Kondisi itu terjadi sejak seluruh sekolah ditutup akibat pandemi virus Corona.

Menyadur New York Post, Minggu (6/9/20), kebijakan pemerintah Kenya menutup sekolah sejak Maret 2020 demi mencegah penyebaran virus, memiliki dampak negatif bagi sebagian orang.

Para tenaga pengajar kini kesulitan untuk berjuang menghasilkan uang demi bertahan hidup di masa-masa sulit akibat pandemi virus Corona.

Setelah pemerintah Kenya memutuskan periode penutupan sekolah bakal berlangsung hingga Januari tahun depan, banyak pengajar yang mencari pekerjaan lain.

Beatrice Maina, pemilik sekolah swasta Mwea Brethren School, memilih untuk menjadi peternak ayam. Dia mengubah ruang kelas menjadi kandang dari unggas-unggas tersebut.

Dia mengatakan biasanya sekolah itu dihadiri 300 anak dan 20 guru tetap, kini semuanya terhenti akibat pandemi Covid-19.

"Ini adalah bencana bagi akademisi," kata Beatrice Maina kepada AP dikutip dari New York Post.

Saat ekonomi merosot, Maina kini memelihara kawanan ayam yang dia tempatkan di kelas-kelas yang kurang lebih enam bulan sudah tidak dihadiri siswa-siswi.

Papan tulis sekarang menampilkan catatannya tentang pemeliharaan ayam. Tanggal pemberian obat cacing dan data pakan telah lama menggantikan tabel perkalian.

“Saya berharap guru-guru di sekolah ini pun masih melakukan sesuatu karena hidup harus dilanjutkan,” kata Maina.

Sekolah-sekolah swasta di negara Afrika Timur itu mengatakan bahwa mereka sangat terpukul, kata Peter Ndoro, CEO Asosiasi Sekolah Swasta Kenya.

"Lebih dari 300.000 staf sebagian besar sedang cuti tanpa dibayar sampai kelas dilanjutkan," kata Ndoro.

Sekolah di Kenya telah ditutup sejak Maret. Sekolah umum berada dalam kondisi yang sedikit lebih baik karena pemerintah membayar sejumlah gaji untuk guru dan staf, kata Ndoro.

Meski pemerintah ikut turun tangan dengan masalah ini, Ndoro mengaku khawatir dengan kondisi para pengajar khususnya yang bekerja di sekolah swasta.

“Ini benar-benar mempengaruhi guru kami dan kami tidak tahu apakah mereka akan memiliki semangat untuk kembali,” kata Ndoro.(sr5, in)


Kami menerima tulisan mengenai informasi yang bernilai berita
Silahkan SMS ke 08117533365
atau Email: situsriau.redaksi@gmail.com
Lengkapi data diri secara lengkap.
----- Akses kami via mobile m.situsriau.com -----

 
Redaksi | Email | Galeri Foto | Pedoman Media Siber
Copyright 2012-2020 PT. SITUS RIAU INTIMEDIA, All Rights Reserved