Minggu, 01 November 2020  
Pendidikan / Para Guru Kecewa Pendidikan Dikomersialisasikan via Omnibus Law
Para Guru Kecewa Pendidikan Dikomersialisasikan via Omnibus Law

Pendidikan - - Rabu, 07/10/2020 - 06:42:32 WIB

JAKARTA, situsriau.com - Perhimpunan untuk Pendidikan dan Guru (P2G) kecewa dengan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan pemerintah yang memasukkan sektor pendidikan dalam Omnibus Law atau Undang Undang Cipta Kerja. Para guru khawatir pendidikan semakin dikomersialisasikan melalui UU ini.

"Setelah membaca draf final UU yang sudah disahkan DPR ini, ternyata masih ada pasal yang memberi jalan luas kepada praktik komersialisasi pendidikan. Dengan kata lain, UU Ciptaker menjadi jalan masuk kapitalisasi pendidikan," kata Koordinator P2G, Satriawan Salim, Selasa 6 Oktober 2020.

Hal ini, menurut dia, tampak jelas dalam Pasal 26 yang memasukkan entitas pendidikan sebagai sebuah kegiatan usaha. Kemudian, Pasal 65 menjelaskan, "Pelaksanaan perizinan pada sektor pendidikan dapat dilakukan melalui perizinan berusaha sebagaimana dimaksud dalam UU ini".

Sementara itu, ayat keduanya juga mengatakan, "Ketentuan lebih lanjut pelaksanaan perizinan pada sektor pendidikan diatur dengan peraturan pemerintah".

"Artinya pemerintah dapat saja suatu hari nanti mengeluarkan kebijakan perizinan usaha pendidikan yang nyata-nyata bermuatan kapitalisasi pendidikan, sebab sudah ada payung hukumnya," ujar dia di viva.

Kemudian Pasal 1 (4) dalam UU ini, yang dimaksud perizinan berusaha adalah legalitas yang diberikan kepada pelaku usaha untuk memulai dan menjalankan usaha dan/atau kegiatannya.

"Jelas sekali pendidikan direduksi menjadi suatu aktivitas industri dan ekonomi," kata Satriawan.

Dimasukkannya pendidikan sebagai sebuah aktivitas usaha yang muatannya ekonomis dinilai mengkhianati nilai Pancasila khususnya sila kedua dan kelima. Sebab, yang muncul adalah pendidikan bukan lagi sebagai aktivitas peradaban, melainkan semata-mata aktivitas mencari untung atau laba.

"Sebab pendidikan nanti semakin berbiaya mahal, jelas-jelas akan meminggirkan anak-anak miskin, sehingga tujuan pendidikan untuk memanusiakan manusia tidak akan pernah terjadi," ucap Satriawan. (sr5, an)

Kami menerima tulisan mengenai informasi yang bernilai berita
Silahkan SMS ke 08117533365
atau Email: situsriau.redaksi@gmail.com
Lengkapi data diri secara lengkap.
----- Akses kami via mobile m.situsriau.com -----

 
Redaksi | Email | Galeri Foto | Pedoman Media Siber
Copyright 2012-2020 PT. SITUS RIAU INTIMEDIA, All Rights Reserved