Rabu, 21 Februari 2018  
Politik / Ditanya SK Cagubri Golkar, Andi Rahman Pilih Bicara Potong Hewan Kurban di PWI
Ditanya SK Cagubri Golkar, Andi Rahman Pilih Bicara Potong Hewan Kurban di PWI

Politik - - Minggu, 03/09/2017 - 22:15:07 WIB

PEKANBARU, situsriau.com- Adanya informasi yang mengatakan Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Patai golkar sudah mengeluarkan Surat Keputusan (SK) penunjukan kepada Arsyadjuliandi Rachman yang juga calon incumbent sebagai Bakal Calon (Balon) Gubernur Riau dari Partai Golkar, tidak langsung ditanggapi yang bersangkutan.

Padahal SK tersebut informasinya sudah ditandatangani pada 31 Agustus lalu, oleh Ketua Umum DPP Partai Golkar Setya Novanto (Setnov).

Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman saat ditanya kebenaran SK tersebut, dirinya mengatakan sedang menghadiri acara penyembelihan hewan kurban di Kantor PWI Riau.

"Sekarang inikan lagi acara pemotongan hewan kurban. Jadi kita bicara ini dulu ya. Yang politik nanti aja," kata Andi Rachman, panggilannya, Minggu (3/9/17).

Sementara Wakil Sekjend Pemenangan Sumatera II DPP Partai Golkar Sudirman Almon saat dikonfirmasi mengaku belum mengetahui persis kebenaran apakah SK penunjukan kepada Andi Rachman benar-benar sudah diteken Setnov tersebut.

"Belum tahu saya, saya belum tahu persis apa benar begitu," ungkap Sudirman.

Namun menurutnya, sesuai dengan keputusan awal, melalui rapat tim Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) sudah menunda khusus untuk Riau lalu diserahkan kepada Ketum Golkar Setya Novanto.

Ada kebiasaan selama ini, kalau sudah diserahkan pada Ketum Golkar, akan ada Rapat Pimpinan Terbatas (Ratas) khusus membahas soal Pilkada tersebut. Hanya persoalannya diantara unsur Ratas tersebut, yakni Koordinator Bidang Pemenangan Nusron Wahid saat ini sedang melaksanakan ibadah haji di Mekkah.

Agendanya Ratas itu sendiri sampai hari ini belum pernah dilaksanakan. Meski begitu, Sudirman menyatakan tak ingin berpolemik soal SK yang disebut-sebut sudah diteken Ketum Golkar Setnov tersebut.

"Bisa saja, tapi setahu saya ada kebiasaan selama ini. Kalau sudah diserahkan ke Ketum, maka akan ada Ratas. Mereka itu, pak Ketum sendiri, Sekjend, Ketua Harian kemudian Korbid Pemenangan Pilkada. Nah pak Nusron Wahid Korbid Pemenangan ini sekarangkan di Mekah, sementara Ratasnya setahu saya belum ada," papar Sudirman.

Perlunya menentukan penunjukan SK untuk Balon Gubri dari Golkar, karena calon incumbent berdasarkan hasil survey yang dikeluarkan Lingkaran Survey Indonesia (LSI) sebelumnya menempatkan pada posisi tak dominan. (sr3,in)

Kami menerima tulisan mengenai informasi yang bernilai berita
Silahkan SMS ke 0852-720-49-275 atau PIN BBM: 5513A781
atau Email: situsriau.redaksi@gmail.com
Lengkapi data diri secara lengkap.
----- Akses kami via mobile m.situsriau.com -----

 
Redaksi | Email | Galeri Foto | Pedoman Media Siber
Copyright 2012-2017 PT. SITUS RIAU INTIMEDIA, All Rights Reserved