Kamis, 29 Oktober 2020  
Hukrim / PN Pasir Pengarayan Menangkan Gugatan Safi'i Lubis, Hutaean Diminta Bayar Kerugian Rp7,4 M
Gugatan Lahan 57,42 Hektar Lahan
PN Pasir Pengarayan Menangkan Gugatan Safi'i Lubis, Hutaean Diminta Bayar Kerugian Rp7,4 M

Hukrim - - Selasa, 22/09/2020 - 19:17:32 WIB

ROHUL,situsriau.com- Pengadilan Negeri (PN) Pasir Pengarayan Kabupaten Rokanhulu dalamsidang akhir gugatan perdata lahan 57, 42 hektar yang berada di lahan PT.Hutahean Dalu-dalu di Afdeling 8, Selasa (22/9/2020) memenangkan penggugat H. Syafi'i Lubis.

Dengan tetap mengikuti  protokol kesehatan, Sidang ini di pimpin oleh wakil ketua PN Pasir Pengaraian Lusiana Ampieng SH.MH didampingi dua hakim anggota Adhika Budi Prasetyo SH.MA.MH dan Adil Martogo Franki Simarmata, SH serta satu orang Panitera.

Dengan banyak pertimbangan dari pengadilan negeri kabupaten rokan hulu H. Syafi,i lubis menang dalam keputusan Setelah melakukan 12 kali sidang yang menghadirkan 13 orang saksi yakni 9 orang saksi dari penggugat H. Safi,i lubis dan 4 orang saksi dari tergugat PT. Hutahean.

Penasehat Hukum Penggugat Efesus DM Sinaga, SH, didampingi Ramses Hutagaol, SH, MH, mengatakan ke awak media yang hadir terima kasih kepada majelis pemeriksa pengadilan pemutus perkara dalam hal ini.

"Bahwasanya tertanggal 22 september 2020 perkara atas gugatan wanprestasi nomer 66 PDT/2020 Pengadilan negeri pasir pengaraian antara H. Safi'i dengan PT. Hutahean Yang hasilnya dalam putusan permintaan kita dikabulkan ,” kata Efesus.

Ditambahkannya, permintaan yang dikabulkan yang pertama terkait kepemilikan lahan kurang lebih 57,42 hektar dan kedua dikabulkan terkait dengan hak pengelolaan yang selama ini belum dibayarkan menurut pertimbangan majelis kurang lebih 7,4 milyar.

Kemudian ditempat yang sama Budiman lubis sebagai anak H. Safi'i Lubis mengatakan alhamdulillah ia mengucapkan terima kasih kepada allah swt atas pertolongannya yang dimana sudah lama kami menginginkan lahan kami supaya dibayarkan dan dikembalikan.

"Orangtua saya sudah di zholimi selama ini belum lagi masyarakat yang ada sekitar 2300 hektar perjanjian, dan hari ini PN pasir pengaraian menunjukkan integritasnya kepada kita semua,” ungkap putra dari H.Safi'i Lubis.

Harapannya mudah-mudahan kedepan apapun nama permasalahan hukum PN silahkan lihat fakta sebenarnya yang ada dilapangan karna masalah lahan ini sudah hampir 20 tahun dan masarakat kini menunggu hak mereka.”ucap budiman lubis dan kita sesuai dengan  pakta dilapangan kata  Budi. (mail)

Kami menerima tulisan mengenai informasi yang bernilai berita
Silahkan SMS ke 08117533365
atau Email: situsriau.redaksi@gmail.com
Lengkapi data diri secara lengkap.
----- Akses kami via mobile m.situsriau.com -----

 
Redaksi | Email | Galeri Foto | Pedoman Media Siber
Copyright 2012-2020 PT. SITUS RIAU INTIMEDIA, All Rights Reserved