Kamis, 26 Mei 2022  
Politik / Perang Rusia vs Ukraina, Ini Hal yang Dialami "Negeri Putin"
Perang Rusia vs Ukraina, Ini Hal yang Dialami "Negeri Putin"

Politik - - Kamis, 10/03/2022 - 14:20:53 WIB

Invasi Rusia terhadap Ukraina sudah memasuki hari ke empat belas hingga Rabu (9/3/2022) dan  pertempuran semakin sengit di beberapa wilayah dan kota di negara yang dipimpin Presiden Volodymyr Zelensky itu.

Sperti dikutip dari CNN International, ada beberapa dampak invasi ini terhadap Rusia, lima diantaranya:

1. AS Larangan Ekspor Minyak Rusia

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengumumkan larangan impor minyak, gas alam dan batu bara Rusia ke AS. Ini jadi langkah yang dia peringatkan dapat menyebabkan lonjakan harga gas.

Sementara Inggris mengatakan akan menghapus "impor minyak dan produk minyak Rusia pada akhir 2022" dan Uni Eropa (UE) mengatakan pihaknya berencana untuk memangkas impor gas Rusia hingga dua pertiga tahun ini dan menghapus ketergantungan sebelum 2030.

2. Biden Kirim Jet ke Polandia

AS mengirim dua baterai rudal Patriot ke Polandia sebagai "penempatan defensif" untuk melawan potensi ancaman terhadap sekutu AS dan NATO, menurut juru bicara Komando Eropa AS.

Sebelumnya, Pentagon menolak proposal Polandia untuk mentransfer jet tempur MiG-29 ke AS untuk pengiriman ke Ukraina, menyebutnya tidak "dapat dipertahankan."

3. Ukraina Minta Bantuan Inggris

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara kepada House of Commons Inggris dan mendesak anggota parlemen untuk memperkuat sanksi terhadap Moskow.

"Kami akan berjuang sampai akhir di laut, di udara. Kami akan terus berjuang untuk tanah kami, berapa pun biayanya," kata Zelensky, mengutip pidato masa perang terkenal mantan Perdana Menteri Inggris Winston Churchill.

4. Gencatan Senjata

Rusia mengatakan siap untuk menyediakan koridor evakuasi dari Kyiv, Chernihiv, Sumy, Kharkiv dan Mariupol, bersama dengan kota-kota lain yang dinegosiasikan dengan pihak Ukraina. Usulan gencatan senjata muncul ketika Menteri Luar Negeri Ukraina mengatakan pasukan Rusia menyandera 300.000 warga sipil di kota selatan Mariupol dan mengatakan seorang anak meninggal karena dehidrasi.

Rusia menyebut gencatan senjata telah dimulai pukul 10.00 waktu Moskow hari ini. Namun Ukraina mengatakan "sulit untuk mempercayai penjajah" setelah Rusia mengumumkan hal itu.

5. McDonald's hingga Starbucks Stop Bisnis di Rusia

McDonald's dan Starbucks menjadi bisnis asal Barat terbaru yang menutup operasi di Rusia. Mereka mengikuti jejak Coca-Cola dan PepsiCo, yang juga menarik beberapa produk dari negara tersebut belum lama ini. ***

Kami menerima tulisan mengenai informasi yang bernilai berita
Silahkan SMS ke 08117533365
atau Email: situsriau.redaksi@gmail.com
Lengkapi data diri secara lengkap.
----- Akses kami via mobile m.situsriau.com -----

 
Redaksi | Email | Galeri Foto | Pedoman Media Siber
Copyright 2012-2020 PT. SITUS RIAU INTIMEDIA, All Rights Reserved